Berkas Perkara Kasus Asusila Oknum Dosen UHO Dilimpahkan ke Kejaksaan

109 views
Polresta Kendari serahkan berkas perkara kasus asusila oknum dosen ke Kejaksaan Negeri Kendari, Senin (5/9/2022) (ANTARA/HO-Humas Polresta Kendari)

KENDARI, suryametro.id – Kepolisian Resor Kota (Polresta) Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra) melimpahkan berkas perkara kasus dugaan asusila oknum dosen Universitas Halu Oleo (UHO) berinisial B ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Kendari.

Kasatreskrim Polresta Kendari AKP Fitrayadi mengatakan, berkas perkara tersangka telah diserahkan kepada Kejaksaan Negeri Kendari oleh Unit VI/PPA Satreskrim Polresta Kendari sekitar pukul 10.00 wita.

“Terkait penanganan perkara tersangka atas nama Prof B, pada hari ini Senin tanggal 5 September 2022, Unit VI/PPA Satreskrim Polresta Kendari sekitar pukul 10.00 wita, Berkas Perkara Nomor 182 tanggal 3 September 2022 dengan tersangka atas nama Prof. B telah diserahkan kepada ke Kejaksaan Negeri Kendari,” katanya dikutip dari Antarasultra.com.

Dia menyebut, berkas perkara itu nantinya akan dilakukan penelitian oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksaan Negeri Kendari yang kemudian akan ditentukan apakah sudah dapat dilanjutkan ke proses persidangan atau tidak.

“(Berkas perkara akan) dilakukan penelitian oleh Jaksa Penuntut Umum dari Kejaksaan Negeri Kendari,” ujar dia.

Sebelumnya, Kepolisian Resor Kota (Polresta) Kendari, Sulawesi Tenggara menetapkan oknum dosen berinisial B di Universitas Halu Oleo (UHO) Kendari sebagai tersangka kasus dugaan asusila terhadap salah satu mahasiswinya berinisial RN pada Kamis (18/8).

Kepala Polresta Kendari Kombes Pol Muhammad Eka Faturrahman di Kendari, Kamis (18/8) mengatakan penetapan oknum dosen tersebut sebagai tersangka berdasarkan hasil gelar perkara dan bukti-bukti yang dikumpulkan serta keterangan saksi-saksi sebanyak lima orang.

Mantan Direktur Reserse Narkoba Polda Sultra ini mengungkapkan, dosen tersebut terbukti melanggar Pasal 6 huruf A dan atau huruf C UU No 12 Tahun 2022 tentang Tindak Pidana Kekerasan Seksual.

“Ancaman Pasal 6 huruf A itu empat tahun kurungan penjara maksimal, sedangkan huruf C ancaman hukumannya 12 tahun penjara,” kata Eka. (Adm)