Panduan Makanan untuk Mantan Penderita Stroke

25
Hidup pasti akan berubah pascaserangan stroke, termasuk soal makanan. Berikut makanan untuk mantan penderita stroke yang disarankan dan harus dihindari. Hidup pasti akan berubah pascaserangan stroke, termasuk soal makanan. Berikut makanan untuk mantan penderita stroke yang disarankan dan harus dihindari. (jill111/Pixabay)

JAKARTA, suryametro.id – Hidup pasti akan berubah pascaserangan stroke. Aktivitas yang dulunya mudah dilakukan sekarang terhambat, makanan yang dulu bebas disantap kini dilarang. Namun ada makanan untuk mantan penderita stroke.

Tak dimungkiri ada berbagai makanan yang harus dihindari untuk mantan penderita stroke.

Diet sehat juga akan memastikan tubuh Anda mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan untuk mendukung penyembuhan neurologis dan fisik.

“Dalam hampir semua keadaan, ada baiknya untuk mengevaluasi kembali apa yang Anda makan dan gaya hidup Anda setelah mengalami stroke,” kata Jordan Chen, RD, ahli diet kardiovaskular di Heart and Vascular Clinics (HAVC) di Manhattan, Kansas dikutip dari Everyday Health.

Chen mencatat bahwa pola makan dan kebiasaan olahraga seseorang adalah salah satu faktor utama yang berkontribusi terhadap penyakit kardiovaskular (CVD) dan stroke, dan bahwa menjaga kesehatan jantung secara keseluruhan merupakan faktor penting dalam mengurangi risiko stroke.

Chen dan direktur pencegahan dan kesehatan kardiovaskular di National Jewish Health Denver dan juga ketua American College of Cardiology’s Nutrition and Lifestyle Group, Andrew M. Freeman merekomendasikan agar orang mengikuti aturan dasar cara makan Mediterranean and Dietary Approaches to Stop Hypertension (DASH) untuk memastikan kesehatan keseluruhan yang terbaik dan untuk mengurangi risiko terkena stroke lagi. Diet DASH secara khusus dirancang untuk mengurangi tekanan darah tinggi, satu-satunya faktor risiko terbesar untuk mengalami stroke, menurut American Stroke Association (ASA).

Kedua diet tersebut mencakup sejumlah besar sayuran segar, buah, kacang-kacangan, kacang-kacangan, polong-polongan, ikan dan unggas dalam jumlah sedang, dan sangat sedikit porsi makanan olahan, susu, daging merah, dan permen. American Heart Association (AHA) mengakui bahwa cara makan Mediterania dan DASH dapat berdampak besar pada risiko stroke seseorang.

Makanan untuk mantan penderita stroke.

“Hal terbesar yang harus dikurangi adalah gula, garam, makanan olahan tinggi, lemak jenuh dan lemak trans, dan makanan yang digoreng, serta makanan ringan,” kata Chen, mengacu pada makanan ringan kemasan, termasuk pretzel dan keripik.

Berikut adalah beberapa tips tentang apa yang harus dimakan dan apa yang harus dihindari untuk membantu Anda pulih dari stroke.

1. Makanan utuh, berbasis tumbuhan, dan banyak sayuran.

Ilustrasi Mencuci Sayuran. Foto: ImagesBG/Pixabay
Ilustrasi Sayuran

Freeman mengungkapkan bahwa buah, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, kacang-kacangan, nasi, dan ikan adalah contoh makanan utuh yang baik.

Dia juga menyarankan untuk menambahkan pilihan sayuran hijau seperti asparagus, paprika, bawang bombai, wortel, kubis brussel, dan sayuran non-tepung lainnya di atas kentang dan jagung.

“Jika Anda akan makan salad dan menutupinya dengan bacon dan keju biru, itu menghilangkan manfaat kesehatannya,” kata Freeman.

2. Hindari makanan olahan, tinggi garam dan gula

Foto: AFP/ROBERT SULLIVAN
ilustrasi fast food

Makanan olahan adalah kebalikan dari makanan utuh. Makanan ini biasanya sudah dikemas dan termasuk pilihan seperti sereal, biskuit, roti tertentu, keripik, dan daging olahan seperti daging makan siang dan bacon.

Makanan olahan biasanya mengandung banyak gula dan garam, yang dapat berkontribusi pada penumpukan plak yang dapat menyebabkan stroke iskemik, kata Chen.

Satu studi terhadap guru California, yang diterbitkan pada Mei 2020 di Journal of American Heart Association, menemukan bahwa wanita yang mengonsumsi satu atau lebih minuman manis – termasuk soda, minuman energi atau olahraga, dan jus buah dengan tambahan gula – 20 persen lebih banyak. cenderung mengalami stroke dibandingkan wanita yang jarang minum minuman manis.

3. Makan lebih banyak kacang-kacangan

Foto: Istockphoto/Fcafotodigital

Kacang-kacangan – kelas sayuran yang mencakup kacang-kacangan, lentil, dan kacang polong – adalah ciri khas dari diet DASH dan Mediterania. Keduanya adalah sumber protein, vitamin, dan mineral yang sangat baik dan rendah lemak.

Menurut Mayo Clinic, kacang-kacangan biasanya rendah lemak dan tinggi folat, kalium, zat besi, dan magnesium. Mereka juga bebas kolesterol dan tinggi serat.

“Kacang polong dan lentil memiliki jumlah serat dan protein yang tinggi. Kandungan serat dan protein yang tinggi bisa membantu menunda lapar,” ucap Ika Setyani, Ahli Gizi Mayapada Hospital Kuningan kepada CNNIndonesia.com.

4. Pilih daging putih dibanding daging merah

Foto: Istockphoto/Getty Images/Bartosz Luczak

Studi menunjukkan bahwa makan pola makan nabati atau pola makan yang menyertakan ikan tetapi tanpa daging mengurangi risiko seseorang terkena penyakit jantung dan stroke.

Ikan mengandung lemak sehat – lemak tak jenuh yang mencakup lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda, keduanya diakui menyehatkan jantung.

5. Hindari lemak jenuh

Foto: iStockphoto/zeljkosantrac
ilustrasi minyak goreng

Lemak jenuh meningkatkan kolesterol, yang meningkatkan risiko seseorang terkena stroke. Minyak kelapa, minyak sawit, daging merah, dan susu juga mengandung lemak jenuh yang tinggi. Mengutip Stroke Foundation, konsumsi minyak jenuh bisa menyebabkan kolesterol tinggi. Hindari makanan ini untuk mantan penderita stroke.

Selain itu, Anda juga dianjurkan untuk bijak mengonsumsi santan. Ika menjelaskan, sebenarnya santan sendiri tidak mengandung kolesterol melainkan asam lemak dan trigliserida yang dapat dibakar tubuh.

Hanya saja, lanjut dia, justru akan jadi masalah ketika santan diolah dalam waktu lama dan dihangatkan berkali-kali. Proses ini akan membuat lemak yang terkandung dalam santan berubah menjadi lemak jenuh.

“Kebanyakan orang Indonesia dan makanan Indonesia lebih enak setelah dihangatkan berkali-kali, ini yang bahaya,” ucap Ika.

Lemak jenuh dapat meningkatkan kadar LDL (lemak jahat) dalam tubuh. Tingginya LDL dalam darah mengakibatkan penumpukan lemak di pembuluh darah dan berpotensi menyumbat aliran darah ke jantung juga otak.

Kondisi itu dapat meningkatkan risiko penyakit jantung hingga stroke.

6. Hindari alkohol

Foto: antonioandrade1/Pixabay
Ilustrasi bir

Selain makanan untuk mantan penderita stroke, ada juga minuman yang harus dihindari.

Minum terlalu banyak alkohol berkontribusi pada sejumlah faktor risiko stroke, termasuk tekanan darah tinggi. Pria dan wanita sehat seharusnya tidak lebih dari dua minuman standar sehari.

Setelah stroke, dokter Anda dapat menyarankan kapan aman bagi Anda untuk mulai minum alkohol lagi dan berapa banyak yang aman untuk Anda minum. Meskipun sebenarnya penelitian membuktikan tak ada batas aman untuk minum alkohol. Artinya, minum alkohol dalam jumlah seminim apapun bisa berefek pada tubuh.

(CNNIndonesia)